Mewujudkan Islam Damai
01/29/2018
Mewujudkan Islam Cinta
01/31/2018

Mendalami ‘Persatuan Indonesia’

HETEROGENITAS dan plu­ralitas bagian dari Sunnatul­lah. Jika dicermati kitab suci paling banyak membahas tol­eransi dan pluralisme ialah Al- Qur’an. Sepertinya Al-Qur’an penuh percaya diri dan seka­ligus mendeklarasikan dirinya sebagai agama terbuka un­tuk berbagai paham dan pe­mikiran. Mungkin itulah hikmah Al-Qur’an sebagai kitab suci akhir zaman yang bersedia berdialog dengan tuntutn zamannya. Jika Al-Qur’an sudah membuka diri sedemikian lebar terhadap perbe­daan dan pluralitas, maka semestinya umatnya juga menempuh sikap yang sama: terbuka dan penuh kelapangan dada menerima pluralitas dan heterogenitas masyarakat.

Di antara dalal-dalil agama yang penting untuk dicerna ialah sebagai berikut:

“Dan di antara tan­da-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlainan bahasamu dan warna kulit­mu. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui” (Q.S. al-Rum/30: 22).

Ayat lain menyebutkan:

Untukmu ag­amamu dan untukku agamaku. (QS. Al Kafirun/109:6)

Hai manusia, ses­ungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supa­ya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. (Q.S. A-Hujurat/49:13).

Dalam ayat lain ditegas­kan lagi:

Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, ten­tulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memak­sa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya? (Q.S. Yunus/10:99).

Se­sungguhnya kamu tidak akan dapat memberi pe­tunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehenda­ki-Nya, (Q.S. al-Qashash/28:56).

Pluralisme dalam pandangan ulama tasawuf juga mencerminkan nama-nama indah Tuhan (al- Asma’ al-husna’). Dalam 99 nama di dalamnya ter­dapat sejumlah nama-namanya yang berbeda satu sama lain. Di antara nama-nama tersebut da yang kontradiktif satu sama lain. Ada Yang Maha Awal (al-Awwal) tetapi ada Yang Maha Akhir (al-Akhir), ada Yang Maha Dhair (al-Dhahir), ada Yang maha Menghidupkan (al-Hayy) dan ada Yang Maha Me­matikan (al-Mumit). Ada Yang Maha Pemberi Petun­juk (al-Hadi) dan ada Yang Maha Membingunkan (al- Mudhil), dan ada Yang Maha Lahiria (al-Dhahir) dan ada Yang Maha Mematikan (al-Mumit), dan seterus­nya. Makhluknya juga berbed-beda satu sama lain. Meskipun berbeda-beda tetapi keseluruhan nama-nama tersebut tetap di bawa bingkai Lafz al-Jalalah, ALLAH. Dalam kehidupan kita di level bawah juga ada Bhinneka Tunggal Ika yang maknanya menyeru­pai konsep Al-Asma’ al-Husna.

Di dalam ayat lain Allah Swt lebih tegas meneka­nkan bahwa perbedaan setiap umat sudah diran­cang sedemikian rupa:

 

“Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan”. (Q.S. al-Maidah/5:48).

 

Dalam ayat lain Allah Swt mem­berikan suatu pernyataan indah:

“Janganlah kamu (bersama-sama) masuk dari satu pintu gerbang, dan masuklah dari pintu-pintu gerbang yang berlain-lain”. (Q.S. Yusuf/12:67).

Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A.

Imam Besar Masjid Istiqlal, Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah dan Rektor Perguruan Tinggi Ilmu Al-Qur’an

Foto oleh Cyprianus Rowaleta